Tuesday, October 26, 2010

Puak Khawarij PAS menghasut di Syarikat GLC

E Mel Pembaca



Salam Bro.RBF

Tarikh : 01 oct 2010 Jumaat
Lokasi : Surau Menara Telekom
Masa : 12.45 tgh - 1.00 ptg

Apa yang hendak saya nyatakan di sini pada tarikh,lokasi dan masa yang saya nyatakan, telah berlaku satu Tazkirah Jumaat,yang memperbodohkan orang melayu yang telah memulangkan wang hasil judi di Pulau Pinang.

Penceramah tersebut telah mengatakan MELAYU yang MEMALUKAN MELAYU,kerana melayu tersebut telah memulangkan wang hasil judi membuatkan semua melayu jadi malu.

Penceramah tersebut (saya tak ingat nama)telah mengatakan wang judi tersebut sepatutnya tidak dipulangkan,dan dia telah membuat satu pengesyoran yang bodoh supaya wang judi tersebut dikumpulkan dan boleh dibuat JALAN atau LONGKANG untuk kegunaan orang ramai(Kenyataan yang ingin menyokong Puak DAP rakan sebantal mereka)

Apa yang hendak saya beritahu kepada Bro RBF,ini salah satu TAZKIRAH yang terbaru,dan sebelum ini,telah banyak dan hampir 80 peratus penceramah yang menyampaikan ceramah dan pengajian di Surau Menara TM ini adalah dari Puak yang menyokong PAS dan seringkali membuat sindiran kepada KERAJAAN yang memerintah ketika ini.

Penceramah yang sebegini sering dan kerap kali menyampaikan Tazkirah atau ceramah yang lari dari TAJUK.Penceramah ini sering dijemput oleh AJK Surau dan saya rasakan seolah olah AJK tersebut memang mementingkan selera sendiri sahaja dan tidak pernah memikirkan jemaah yang lain.

Sepatutnya penceramah yang dijemput hendaklah menyampaikan ceramah yang tidak lari dariTajuk dan tujuan mereka dijemput.Perkara sebegini memang kerap berlaku dan sejak akhir akhir ini mereka tidak memirkan atau memandan sentiviti orang lain.Harapan saya supaya pihak pengurusan memandang berat pekara ini,jangan jadikan Surau yang dibenarkan untuk Solat Jumaat ini macam tempat CERAMAH DAN MARKAS PAS.

RBF: Kita sama-sama tunggu reaksi bos TM dan menteri yang jaga GLC.

12 comments:

Anonymous said...

kat JKR Ibu Pejabat pun macam tu juga ....

Anonymous said...

Keadaan penyalah gunaan surau atau masjid telekom bukan sahaja berlaku di Ibu Pejabat Telekom tetapi hampir di semua lokasi surau atau masjid milik telekom.
Jika tidak percaya datang lah buat siasatan sendiri. contohnya Masjid Telekom Taiping, Perak.

Setiap takzirah dan ceramah hanya penuh dengan kata-kata sindiran oleh pemceramah-pencermah dari puak PAS cuma Masjid Telekom Taiping masih dapat mempertahan diri mereka dari menjemput golongan2 DAP atau PKR.

Siasatan mesti lah dibuat dengan menghantar wakil atau datang sendiri untuk tempoh tidak kurang 1 bulan baru lah anda dapat jawapan nya. kalau cuma bertanya pengurusan masjid atau pejabat pengurusan Telekom.. jawapan.. tidak ada perkara yang tidak baik berlaku dan setiapa pencwramah mematuhi etika ceramah yang ditetapkan.

kariahtaiping

Anonymous said...

Perkara sebegini memang lumrah

bro.

Di tempat saya bekerja satu

ketika berlaku pertikaman lidah

antara penceramah dengan jemaah.

Salah seorang jemaah surau

mempertikaikan ceramah yang

lari dari topik ceramah.Puak2

paspispus ini kalau dia cerita bab

apa pun,dia akan konar baring

kempen politik dia.Mengumpat

dan mengeji orang didalam rumah

ALLAH sedangkan apa yang dia

umpat tu belum tentu dekat dengan

kebenaran.Dia tak peduli samada

umpat kejinya itu menyinggung

perasaan orang.Sepatutnya dia kena

insaf,duit upah jemputan ceramah

tu adalah kutipan dari para jmmaah

yang UMNO/PAS/PKR.Jadi apakah

wajar dia memaki hamun,menyindir

ahli UMNO yang dok bagi upah kat

dia yang datang ceramah.Jamgan dok

ingat orang PAS jer pergi surau.

Nilah padahnya bila puak paspispus

dok pikir hanya mereka jer Islam

dan hanya mereka jer yang masuk

surau.Cuba anda bayangkan

camna keadaanya bila penceramah

bertekak dengan jemaah didalam

surau..sampai kesatu tahap guna

perkataan kau..aku..

hilang rasa hormat kami pada

penceramah yang biadab macam ni.

Tips: kalau ada lagi sahabat2

sekelian yang menghadapi keadaan

ini,hendaklah saudara sergah dia

tobat lepas tu dia serik nak

datang ceramah kat tempat saudara

Hj Hadi tolong nasihat ckit anak

buah tu..tugas pemimpin berat.

jika apa yg diceramahkan itu

menjiruss kepada dosa fitnah dan

umpatan.anda pun dapat saham juga

sebagai seorang pemimpin.

Anonymous said...

nak cari penceramah UMNO tak ada pulak penceramah UMNO yg sanggup berceramah...penceramah UMNO sibuk mengira projek projek kerajaan..bukan salah penyalahgunaan surau dan sebagai nya..

MMR said...

standard answer......KITA BAGI amaran

Zahari S said...

Assalammualaikum RBF,

Perkara ini sebenarnya telah berlaku sekian lama nya. Dari pengalaman saya semasa bekerja dahulu, boleh dikatakan lebih kurang 80% dari pekerja termasuk di peringkat pengurusan yang tidak menyokong kerajaan. Biasanya, selepas mendengar tazkirah atau ceramah seperti ini, mereka ini akan percaya dan akan memanjangkan apa yang mereka dengar kepada pekerja yang lain. Sekiranya kita tidak bersetuju dengan pendapat mereka, kita akan dilabelkan sebagai orang yang tidak mendapat hidayah. Ini merupakan pengalaman saya sendiri kira2 12 tahun yang lalu.

Anak Lenggong said...

Perkara yang sama turut berlaku diMasjid Jamek KL..last week pun diselitkan berkenaan dengan pemulangan duit tu jugak..

Anonymous said...

senang je kesimpulan dia....

sape makan cili, pedas cili dia la tau...

kah kah kah..... buta hati kamu ni pada kebenaran.

ahli PAAAss seumur hidup said...

duit judi itu halal!

Anonymous said...

di surau telekom tempat puak pas dan pkr membiak..badrul amin selalu dtg bg tazkirah politik dan menghasut di surau tm sekitar kl dan selangor..sy pernah buat aduan pd pihak atasan tp yg atas tu pn anti kerajaan. smp skrg ada saja ceramah sesat sblm solat zohor. yg taksub kdg2 dok dgr sampai tersasul waktu kerja..

Anonymous said...

yang paling saya tak faham mengapa pada peringkat permulaannya lge dan sekutu melayu menafikan perkara tersebut dengan mengatakan orang membuat fitnah dan orang tu munafik dan selepas perkara itu dibuktikan bahawa kerajaan pp ada menerima wang dari kelab lumba kuda pp masa lge kata dia tak tahu kelab lumba kuda itu adalah kelab judi satu jawapan dari seorang penipu dan saya sebagai seorang yang bermaruah takan menerima wang itu selepas mengetahui ianya dari sumber yang diragui, paling hairan seorang kafir boleh mengatakan orang islam munafik.

Anonymous said...

biasa la...dunia nak kiamat dah....